Meliput konflik

Salah satu tantangan dalam peliputan adalah meliput konflik baik itu berupa konflik politik, militer atau konflik sosial. Pertikaian adalah bagian dari kehidupan manusia dalam tataran individual, kelompok bahkan negara. Kita mengenal dua blok besar saat Perang Dingin antara blok Uni Soviet dan Amerika Serikat.

Dua blok besar ini selama hampir setengah abad menjadi bagian dalam khasanah pelaporan jurnalistik. Media massa dalam kurun waktu antara 1945 sampai 1980-an didominasi oleh pertikaian besar antara blok komunis dan kapitalis. Media massa pun terpengaruh dalam pengkotakan itu. Sulit disebutkan bagaimana muncul objektivitas jika liputan konflik itu kemudian dituangkan dalam karya jurnalistik. Masing-masing negara, masing-masing media dan bahkan masing-masing wartawan terpengaruh oleh adu kekuatan itu.

Salah satu tips dalam kondisi itu adalah kaidah dasar jurnalistik untuk memuat kedua belah pihak atau sekian pihak yang terlibat dalam konflik ini. Pandangan kedua pihak perlu dicatat dan dilaporkan disertai grafik atau gambar.

Dalam konflik di Lebanon yang disebut-sebut antara Israel dengan Hamas dan Israel dengan Hizbullah maka mau tidak mau penulisan liputan baik langsung maupun dari sumber kedua seperti kantor berita, tugas utama media adalah memetakan persoalan. Kampanye kedua belah dipetakan dalam sebuah bingkai konflik antar dua pihak.

Tentu saja sulit melepaskan dimana media dan jurnalis itu berada dalam penulisan jika konflik itu melibatkan emosi. Gempuran besar terhadap Lebaon dari superioritas udara Israel bisa disebut sebagai perang tidak berimbang karena tidak melibatkan pertempuran yang sebanding. Sebenarnya ini tugas jurnalis juga menggambarkan apa yang terjadi dengan serangan itu dan bagaimana perlawanan dari Hizbullah terhadap serangan itu.

Namun ada catatan mengenai laporan konflik ini. Meski tetap berusaha untuk berimbang dalam pemuatan berita namun media juga dipengaruhi oleh lingkungan sekitarnya. Apakah itu kebijakan editorial atau para pembacanya, maka penyajian untuk mencapai sebuah liputan obyektif bukan berarti tidak boleh menonjolkan satu berita atau pandangan.

Dalam situasi di Lebanon tentu nasib warga Lebanon yang terusir karena perang lebih menarik menjadi perhatian ketimbang pertempuran yang tidak seimbang. Atau bisa juga mengambil angle mengenai heroisme Hizbullah sebagai underdog melawan goliath Israel.

Setiap liputan konflik memerlukan kreatifitas juga. Tidak selalu media harus mengikuti pola pemberitaan yang berlaku atau disajikan kantor berita asing seperti Reuters atau AFP. Namun setelah mengolah data dari berbagai media, bisa saja media di Indonesia menyajikannya yang tepat sesuai konsumsi pembaca.

Penyajian liputan yang salah terhadap sebuah konflik akan menimbulkan keresahan dari pembacanya. Mungkin apa yang dianggap seorang jurnalis profesional adalah proporsional dan adil dalam liputan, belum tentu dianggap tepat oleh pembaca. Oleh sebab itu perlu ekstra hati-hati mengenai cara menyajikan liputan seperti terjadi di Lebanon. Untuk soal kehati-hatian ini memang insting jurnalis yang lama bisa membaca dan merasakan bagaimana denyut masyarakat itu, tidak hanya sekedar faktual seperti disajikan media utama Barat meskipun sebenarnya tidak faktual juga. Kalau kita simak lebih rajin televisi misalnya, Al Jazeera akan kentara sekali menonjolkan satu sisi yang lebih menekankan sisi Arab-nya bukan pernyataan dari ibu kota negara-negara Barat.

One thought on “Meliput konflik

  1. Saya bergerak dibidang pemberdayaan masyarakat, khususnya Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat Mandiri Perdesaan. Banyak hal dalam program tersebut, khususnya dampak program pada peningkatan kesejahteraan dan manfaatnya bagi orang miskin sangat signifikan hasilnya. namun rasanya kesulitan dalam meng-ekspose berita, karena lemahnya teknik penulisan berita. kiranya dengan tips-tips yang ada di blog ini, akan saya coba untuk memulai. mohon bimbingannya
    terimaksih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s