Liputan Pemilu Inggris 1997

Saat masih di Kompas saya pernah mendapat tugas meliput pemilihan di Inggris. Saat itulah untuk pertama kalinya Tony Blair menjadi perdana menteri seperti sudah diperkirakan sebelumnya.

Kajian mengenai gerak gerik Tony Blair inilah yang menarik dunia dengan jargon New Labour Party.

Liputan seperti ini tentu tidak memiliki akses langsung kepada tokoh-tokoh partai namun lebih sebagai observasi di lapangan berdasarkan tinjauan ke markas partai, media massa dan reaksi masyarakat Inggris yang terekam di berbagai sumber berita.

Berikut ini contoh penulisan liputan pemilu dimana penulis tidak langsung mengamati jalannya kampanye:

                 

 Ketua Partai Buruh Tony Blair:

INGGRIS HARUS BERUBAH 

London, Kompas

Partai Konservatif pimpinan John Major menekankan pada “statusquo” untuk memenangkan pemilihan umum 1 Mei nanti. Sedangkan saingan utamanya Partai Buruh pimpinan Tony Blair mengajak masyarakat untuk berubah agar Inggris lebih baik. 

Wartawan Kompas,
Asep Setiawan dan pembantu Kompas, L Sastra Wijaya melaporkan, poster-poster kampanye Partai Konservatif di London menyerang langsung Partai Buruh. Misalnya salah satu poster berbunyi, “Inggris sedang berkembang, jangan biarkan Buruh merusaknya”. 

Sementara Blair yang tampil dalam poster kampanye Partai Buruh mengajak masyarakat Inggris agar membangun negerinya lebih baik lagi. Poster Buruh ini seolah-olah tidak mempedulikan serangan Konservatif, tapi mengalihkan perhatian pada perbaikan Inggris. 

Sejumlah rumah juga terlihat memasang tanda bunga mawar di jendelanya sebagai dukungan terhadap Partai Buruh. Setelah 18 tahun berkuasa tampaknya Konservatif yang dilanda perpecahan akan berakhir kejayaannya. Berbagai laporan media dan komentar pengamat politik sudah mengarah pada tampilnya Blair dan kalahnya Major. Namun majalah Economist mengambil sikap hati-hati dengan menampilkan judul di mana Konservatif akan kalah tapi Buruh-pun tak berhak menang. 

Harian The Times dalam berita utamanya malah sudah meramalkan adanya pergulatan kekuasaan untuk menggantikan Major. Wakil PM Michael Heseltine dan Menteri Pertahanan Michael Portillo diramalkan akan bertarung memenangkan kedududkan kunci di Partai Konservatif. 

Suasana kampanye masih berlangsung ramai. Blair dengan semangat sekali mengajak para pendukungnya untuk memenangkan pemilu kali ini yang menurut jajak pendapat sudah dimenangkannya. Bahkan ia dengan menggunakan helikopter mewah terjun ke lapangan, menuju tempat-tempatpemilihan potensial. Tidak canggung-canggung ia berjabat tangan dengan para olahragawan sebagai sarana kampanyenya. Blair bisa membawa Buruh menjadi ancaman bagi Konservatif karena visinya yang segar bagi partai dan masyarakat. Kini ia menjadi sorotan masyarakat Inggris dan bahkan negara lainnya terutama Eropa. Ia dikenal sebagai salah satu pendukung integrasi Inggris ke dalam Uni Eropa. Sebaliknya Konservatif menghalang-halangi integrasi itu. 

Sampai Senin, kedudukan Buruh masih di atas angin. Sebaliknya Konservatif berusaha menyerang berbagai posisi Buruh untuk melemahkannya menjelang pemilu nanti. Namun usaha itu tampaknya sia-sia saja karena Buruh dengan segenap kekuatan ingin meraih kesempatan emas ini, berkuasa setelah 18 tahun menjadi oposisi. 

Suasana dan mood masyarakat pun tampaknya lebih cenderung untuk menerima kehadiran Buruh di pentas politik. Mungkin sudah jenuh dengan
gaya Konservtif apalagi di bawah Major yang kurang bergairah, atau memang Buruh yang lebih menarik tawarannya masih sulit diduga. Hanya banyak pengamat sekarang memfokuskan pada isu-isu yang diajukan Buruh dan mulai menimbangnya. *

Sumber: KOMPAS, Selasa, 29-04-1997.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s